Yayasan PUPA Bengkulu Gandeng Mentoring Reses Partisipatif

0
26
Reses Partisipatif diharapkan menjadi salah satu metode yang diperkenalkan kepada anggota DPRD dengan harapan dapat memberi warna sekaligus pilihan strategi. [Foto : Dok. Yayasan PUPA Bengkulu]

RedAksiBengkulu.co.id, BENGKULU – Yayasan PUPA adalah salah satu Forum Pengada Layanan dalam Program MAMPU Kemitraan Australia-Indonesia untuk Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan. MAMPU adalah program inisiatif bersama antara Pemerintah Australia dan Pemerintah Indonesia yang bertujuan untuk meningkatkan akses perempuan miskin di Indonesia terhadap layanan penting dan program pemerintah lainnya dalam rangka mewujudkan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan. Yayasan PUPA melihat bahwa metode reses partisipatif bisa dimanfaatkan sebagai mekanisme yang dapat digunakan untuk bersuara, menyampaikan aspirasi dan memastikan semua masukan kelompok-kelompok perempuan miskin dan marjinal didengar dan menjadi dasar dalam mengambil sebuah kebijakan.

Bagi anggota DPRD (Dewan Perwakilan Rakyat Daerah) sebagai wakil rakyat, reses atau masa reses adalah salah satu kegiatan strategis dan penting. Reses sebagai salah satu wadah anggota DPRD untuk menyerap aspirasi konstituen secara langsung dan memungkinkan terbangun hubungan anggota DPRD dengan konstituen yang saling menguatkan. Anggota DPRD berkewajiban mengetahui dan memahami aspirasi konstituennya dalam proses pembuatan kebijakan publik, sedangkan peran konstituen menyampaikan aspirasi kepada wakilnya di DPRD.

Reses Partisipatif diharapkan menjadi salah satu metode yang diperkenalkan kepada anggota DPRD dengan harapan dapat memberi warna sekaligus pilihan strategi. Dalam beberapa hal dapat menjembatani kekurangan metode pelaksanaan reses sebelumnya, dimana terjadi perluasan partisipasi konstituen, selain tokoh masyarakat, kelompok dominan dan mayoritas laki-laki, juga menitik beratkan kepada perempuan, perempuan miskin dan kelompok marjinal lainnya.

Pengalaman salah satu mitra jaringan Yayasan PUPA yaitu BaKTI (Bursa Pengetahuan Kawasan Timur) di Nusa Tenggara Barat dalam melakukan pengembangan metode reses, yaitu Reses Partisipatif. Reses Partisipartif di Lombok Timur memberikan akses seluas-luasnya bagi konstituen terutama perempuan. Dengan tingkat kehadiran peserta reses mencapai 100% dan tingkat partisipatsi dan keaktifan peserta mencapai 85% dari proses tersebut dihasilkan dokumen aspirasi yang valid yang terbagi dalam beberapa sektor prioritas, seperti ; kesehatan, social budaya, pendidikan, pertanian, infrastruktur, dan program perlindungan sosial.

Reses Partisipatif diharapkan menjadi salah satu metode yang diperkenalkan kepada anggota DPRD dengan harapan dapat memberi warna sekaligus pilihan strategi. [Foto : Dok. Yayasan PUPA Bengkulu]
Kegiatan itu pun difasilitasi oleh Susi Handayani, M.Si (Direktur Yayasan PUP). Melibatkan HA S Chaidir Syam, S.IP (Ketua DPRD Kabupaten Maros), M. Ghufran H. Kordi (Yayasan BaKTI) dan Mardensi, S.Ag, M.Pd (Anggota DPRD Kota Bengkulu) yang juga sudah melakukan metode ini dalam resesnya pada April 2018.

Yayasan PUPA berharap, melalui kegiatan ini, anggota DPRD Kota Bengkulu :
1. Memahami alur dan proses reses partisipatif dan penggunaan panduan, mulai dari tahap persiapan sampai pada mentoring dan evaluasi.
2. Melaksanakan metode reses partisipatif di Kota Bengkulu.
3. Memahami pelibatan media dalam pelaksanaan reses partisipatif untuk mempublikasikan capaian-capaian anggota DPRD.
4. Metode Reses Partisipatif dimasukkan dalam kebijakan/aturan reses di DPRD Kota Bengkulu.[RILIS]

Comments

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.