August 13, 2022

Perbedaan Google Chrome dengan Chromium – Buat kamu yang sudah terbiasa browsing di dunia maya pasti sudah tidak asing lagi dengan Chrome atau Chromium bukan? Tapi tahukah Anda apa perbedaan antara Google Chrome dan Chromium? Sangat sedikit orang yang memahami hal ini secara detail. Namun, ini adalah 2 jenis browser yang umum digunakan saat ini.

Chrome mungkin terdengar klise, tetapi bagaimana dengan Chromium? Banyak orang mengira Chromium adalah modifikasi dari Chrome dan berasal dari Google. Betul sekali? Tentu hal seperti ini sangat penting untuk dipahami, terutama bagi Anda yang sering berselancar di dunia maya.

Dari sekian banyak browser yang bisa digunakan untuk browsing, Chrome memang jauh lebih populer daripada Chromium. Namun apa sebenarnya perbedaan kedua jenis browser dengan nama yang sama? Langsung saja simak penjelasan lengkapnya di bawah ini.

Pelajari lebih lanjut tentang Chrome dan Chromium

Sebelum melanjutkan, Anda harus terlebih dahulu memahami Chrome dan Chromium itu sendiri. Di sini pertama-tama kita memasuki konteks sejarah. Sekarang setelah Anda memahaminya dengan baik, kami akan membahas perbedaan antara keduanya lebih lanjut.

Sangat penting untuk memahami latar belakang sejarah dari kedua jenis browser ini. Memahami asal-usulnya tentu akan memudahkan Anda membedakan keduanya. Penasaran dengan latar belakang munculnya kedua jenis browser ini?

Apa itu Chromium?

Orang sering berpikir bahwa Chromium adalah semacam malware berbahaya. Namun, pendapat ini sepenuhnya salah. Chromium adalah aplikasi yang sangat aman. Tak perlu dikatakan bahwa Chromium adalah browser web open source yang dikembangkan oleh pengembang bernama The Chromium Project.

Chromium pada awalnya dikembangkan untuk perangkat yang menjalankan sistem operasi Linux. Namun kini Chromium juga bisa dipasang di banyak platform. Salah satunya adalah Windows. Ada kelebihan yang dimiliki Chromium dibandingkan browser lain.

Jika browser lain sudah menawarkan platform dewasa, Anda masih dapat memainkan Chromium. Tentu saja, Anda hanya dapat melakukan ini jika Anda memahami bahasa pemrograman. Jadi Anda dapat membuat versi browser Anda sendiri dengan Chromium ini.

Ada beberapa alasan mengapa orang enggan menggunakan Chromium. Diantaranya adalah sifat open source-nya. Faktanya, Chromium versi asli benar-benar aman untuk dipasang di perangkat masing-masing.

Namun, Chromium yang dimodifikasi tentu memiliki potensi malware yang sangat besar sehingga siapa pun dapat mengutak-atiknya. Karena itu, Anda harus sangat berhati-hati saat mengunduh Chromium dan ingin menginstalnya di perangkat apa pun.

Apa itu Google Chrome?

Chrome adalah hasil pengembangan Google dari Chromium. Sama seperti Chromium atau browser lainnya, aplikasi ini banyak digunakan untuk bernavigasi di dunia maya. Tentu saja, ada banyak keunggulan aplikasi ini dibandingkan Chromium.

Karena Chrome sendiri sebenarnya merupakan modifikasi dari Chromium. Jadi jelas apa yang akan Anda temukan di Chrome, tidak semua yang dapat Anda temukan di versi open source. Meski masih merupakan proyek open source (Chromium), Google bahkan mengaktifkan 27 mesin rendering webkit untuk memaksimalkan kinerja aplikasi ini.

Oleh karena itu, jangan heran jika aplikasi ini bisa sangat ringan di perangkat apapun. Chrome versi beta pertama pertama kali dirilis pada 2 September 2008. Jadi versi resmi dirilis pada 11 Desember 2008.

Perbedaan antara Google Chrome dan Chromium

Sekarang setelah kita mempelajari lebih lanjut tentang Chromium dan Chrome, kita dapat beralih ke pembahasan perbedaan antara kedua aplikasi tersebut. Tentunya mengacu pada pembahasan di atas, sejarah kedua aplikasi ini juga berbeda.

Namun ternyata ada perbedaan lain yang bisa Anda temukan di kedua aplikasi tersebut. Perbedaan ini pula yang menjadi alasan mengapa Chrome paling banyak dicari oleh pengguna internet saat ini. Selain itu, aplikasi ini juga menyandang nama besar Google. Inilah perbedaannya:

Pembaruan otomatis

Perbedaan Google Chrome dengan Chromium yang pertama antara kedua aplikasi ini adalah status pembaruannya. Untuk aplikasi Chrome, yang perlu Anda lakukan adalah mengunjungi Google Update di Windows atau perangkat lain. Di portal ini Anda dapat memperbarui secara otomatis. Biarkan sistem melakukannya untuk Anda.

Sayangnya, fitur ini tidak tersedia sama sekali di Chromium. Oleh karena itu, proses update harus dilakukan secara manual. Tidak ada portal khusus yang secara otomatis menyediakan pembaruan Chromium. Bahkan untuk pengguna Linux, pembaruan aplikasi ini hadir dalam beberapa paket yang perlu diunduh dan diinstal secara terpisah.

Laporan kerusakan dan statistik penggunaan

Perbedaan antara Google Chrome dan Chromium lainnya terletak pada laporan kerusakan dan statistik penggunaan kedua aplikasi. Jika Anda menggunakan Google Chrome, ada fitur khusus untuk menjalankan laporan kesalahan dan statistik penggunaan. Yang harus Anda lakukan adalah mengisi formulir yang disediakan dan mengirimkan laporan secara otomatis.

Namun, Anda tidak akan menemukannya di aplikasi Chromium sama sekali. Jika Anda menemukan bug atau jenis kesalahan lain dalam aplikasi ini, tidak ada pengembang yang dapat dihubungi. Inilah mengapa Chromium sangat rentan menjadi sumber penyebaran virus dan malware berbahaya.

Toko online

Google Chrome menyediakan penggunanya dengan toko web. Adanya web store ini sangat memudahkan mereka untuk melakukan upgrade, membeli extension, aplikasi dan berbagai jenis kebutuhan lainnya. Adanya produk tersebut akan membuat proses browsing jauh lebih aman dan nyaman.

Fitur toko web ini tidak sepenuhnya tersedia untuk pengguna Chromium. Oleh karena itu, sebagian besar ekstensi yang disertakan di dalamnya kebanyakan dikembangkan oleh pihak ketiga, bukan pengembang resmi seperti Google. Oleh karena itu, jangan perbarui ekstensi Anda secara sembarangan saat menggunakan Chromium karena risikonya sangat tinggi.

Dukungan untuk codec multimedia

Perbedaan Google Chrome dengan Chromium selanjutnya antara Google Chrome dan Chromium adalah dukungan codec media. Ada yang tau fungsi ini fungsinya apa? Contoh codec multimedia adalah HTML5. Dalam aplikasi Chromium, HTML5 hanya tersedia untuk audio dan dukungannya juga sangat terbatas. Contohnya seperti Vorbis, Theora, VPM, WebM dan lain-lain.

Namun, di Google Chrome, dukungan codec media yang tersedia jauh lebih luas. Diantaranya adalah AAC, MP3 dan H.264. Dengan dukungan penuh codec multimedia ini, pengguna bisa merasa lebih nyaman saat mengakses situs seperti Youtube atau Netflix.

Plugin Adobe Flash

Bagi anda yang belum tahu, Adobe Flash Plugin merupakan plugin yang dapat meningkatkan kualitas browsing anda. Penggunaannya memberi Anda akses ke berbagai macam aplikasi Rick Internet, konten multimedia, streaming audio dan video, dan memungkinkan Anda untuk menikmati konten multimedia, aplikasi Internet canggih dan streaming video, dan banyak lagi.

Fitur ini sudah tersedia di Chrome tetapi belum dimiliki oleh Chromium. Ini adalah salah satu perbedaan utama antara Google Chrome dan Chromium. Kiat kami: Lebih aman menggunakan Chrome daripada Chromium kecuali Anda adalah pengembang yang baik.

Sumber :